Ayah pelajar ini sampai jual motor nk bayar yuran pengajian. Ini reaksi Menteri Pengajian Tinggi

Loading...
Ayah pelajar ini sampai jual motor nk bayar yuran pengajian. Ini reaksi Menteri Pengajian Tinggi - Hallo sahabat kabar harian DK, Pada Artikel yang anda baca kali ini dengan judul Ayah pelajar ini sampai jual motor nk bayar yuran pengajian. Ini reaksi Menteri Pengajian Tinggi, kami telah mempersiapkan artikel ini dengan baik untuk anda baca dan ambil informasi didalamnya. mudah-mudahan isi postingan yang kami tulis ini dapat anda pahami. baiklah, selamat membaca.

Judul : Ayah pelajar ini sampai jual motor nk bayar yuran pengajian. Ini reaksi Menteri Pengajian Tinggi
link : Ayah pelajar ini sampai jual motor nk bayar yuran pengajian. Ini reaksi Menteri Pengajian Tinggi

Baca juga


Ayah pelajar ini sampai jual motor nk bayar yuran pengajian. Ini reaksi Menteri Pengajian Tinggi


Belakangan ini, laman Twitter dan Facebook penuh dengan luahan rakyat Malaysia yang kec3wa dengan peningkatan kes j4ngkitan Cov1d-19. Peningkatan ini berlaku selepas mereka yang mengundi semasa Pilihan Raya Negeri (PRN) Sabah pulang ke Semenanjung Malaysia tanpa mengamalkan kuar4ntin selama 14 hari.

Tidak cukup dengan itu, rakyat Malaysia terutamanya pelajar pengajian tinggi seolah-olah ‘meng4muk’ selepas Kementerian Pengajian Tinggi (KPT) mengeluarkan kenyataan penangguhan pendaftaran secara fizikal.

Berdasarkan arahan yang dikeluarkan, KPT melu4hkan rasa prihatin dan khuatir dengan keselamatan para pelajar, maka Intitusi Pendidikan Tinggi (IPT) diarahkan untuk menjalankan pendaftaran secara talian sehingga pengumuman baharu dibuat.

Namun begitu, tinjauan penulis di laman Twitter dan Facebook mendapati arahan KPT ini dilihat tidak diterima baik oleh para pelajar dan ibu bapa. Rata-ratanya menganggap keputusan ini adalah terlalu ‘last minute’ serta lebih merum1tkan keadaan.

Banyak isu yang diutarakan oleh netizen, antaranya adalah berkenaan bil rumah sewa yang sudah dibayar dan kekurangan wang untuk pulang semula ke rumah meskipun baru sahaja tiba di pusat pengajian masing-masing.

Berikut adalah beberapa lu4han para pelajar yang kec3wa dengan keputusan mengejut KPT.

“Ayah dah takdok duit nak bagi kakak”

Pelajar terpaksa jual telefon bimbit dan stethescope untuk perbelanjaan pengajian.

Turut mengalami masalah yang sama, Aiman Psikologi juga melu4hkan rasa kec3wanya dengan keputusan KPT ini.

Lebih mem1lukan, seorang pelajar berkongsikan kisah bapanya yang terpaksa menjual motosikal dan men4ngguh pembayaran kereta kerana mahu menampung kos perbelanjaan pengajian miliknya.

Namun, segala usaha bapanya seolah-olah sia-sia apabila dia tidak dapat pulang ke pusat pengajian, ekoran arahan baru dariada Kementerian Pengajian Tinggi.

Lu4han yang mendapat hampir dua ribu perkongsian itu berjaya menarik perhatian netizen, yang rata-ratanya mahu membantu pelajar itu dari segi kewangan. Pada mulanya, pelajar itu berkongsikan nombor akaun bank miliknya, namun dipadam tidak lama selepas itu selepas ditegur bapanya sendiri.

“Ayah kata dah cukup, jangan amik duit oang lagi”

Semoga semuanya baik-baik sahaja buat kita semua, terutamanya pelajar pengajian tinggi yang terkesan dengan arahan mengejutkan ini. Buat para pelajar yang memerlukan bantuan dari segi kewangan, penginapan atau pengangkutan, ramai rakyat Malaysia yang sudi membantu anda.

Menteri Pengajian Tinggi mohon maaf atas kesulitan pendaftaran pelajar IPT

MENTERI Pengajian Tinggi, Datuk Dr Noraini Ahmad membuat permohonan maaf terhadap kesulitan yang dihadapi para pelajar institusi pengajian tinggi (IPT).

“Saya ingin memohon maaf atas segala kesulitan yang timbul dan berharap kita dapat bersama-sama membendung penul4ran w4bak Cov1id-19 ini,” kata beliau.

Noraini berkata, kementerian telah berbincang terlebih dahulu dengan semua pihak pengurusan IPT termasuk Majlis Keselamatan Negara (MKN) dan Kementerian Kesihatan Malaysia (KKM) sebagai agensi utama dalam pengurusan hal ehwal penularan pand3mik.

“Saya mengambil maklum rintihan dan keluhan pelajar serta ahli keluarga mereka susulan keputusan pihak IPT menangguhkan pendaftaran fizikal.

“Saya berharap pihak IPT dapat bersikap wajar, bertimbang rasa dan munasabah dalam menguruskan segala hal yang berbangkit berhubung penangguhan ini.” katanya menerusi posting di halaman Facebook beliau, pada Sabtu.

Pengumuman oleh KPT.

Menurut Noraini, pelajar yang sudah tiba di kampus boleh terus kekal di kampus masing-masinh sementara menunggu arahan seterusnya daripada pihak universiti.

Bagi pelajar yang masih di kediaman atau kampung halaman masing-masing, beliau berkata, mereka diminta untuk menangguhkan dahulu seketika pergerakan untuk pulang ke universiti.

“Saya berharap kita dapat bersama-sama membendung penul4ran wab4k Cov1id-19 ini,” katanya.

Terdahulu, para pelajar menyuarakan kekec3waan dan rasa tidak puas hati mereka di laman Twitter apabila kementerian mencadangkan IPT mengubah kaedah pendaftaran untuk semester baharu, kepada secara dalam talian.

Menurut kementerian itu, semua aktiviti pengajaran dan pembelajaran juga harus beralih ke platform dalam talian untuk memastikan keselamatan kakitangan dan pelajar. – The Star

Sumber: Lobak Merah, mstar

Loading...


Demikianlah Artikel Ayah pelajar ini sampai jual motor nk bayar yuran pengajian. Ini reaksi Menteri Pengajian Tinggi

Sekianlah artikel Ayah pelajar ini sampai jual motor nk bayar yuran pengajian. Ini reaksi Menteri Pengajian Tinggi kali ini, mudah-mudahan bisa memberi manfaat untuk anda semua. baiklah, sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

Anda sekarang membaca artikel Ayah pelajar ini sampai jual motor nk bayar yuran pengajian. Ini reaksi Menteri Pengajian Tinggi dengan alamat link https://www.kabarharian.me/2020/10/ayah-pelajar-ini-sampai-jual-motor-nk.html

0 Response to "Ayah pelajar ini sampai jual motor nk bayar yuran pengajian. Ini reaksi Menteri Pengajian Tinggi"

Posting Komentar

Loading...